Dementor

pic source: pixabay.com

Beberapa jam lalu saat suasana hati sedang berbunga-bunga, tiba-tiba saya mendapat kabar buruk yang sukses menghapus warna-warni di hati dan pikiran saya menjadi awan kelabu. Apa pasal? Saya mendapat kabar yang sangat menakutkan. Saat sedang asyik bersenandung sambil melipat pakaian, sebuah pesan di whatsapp yang berasal dari adik saya masuk "Or, saya lihat ada tikus got masuk ke kamarmu". Fyi, saat ini saya sedang di Lakudo sedangkan kamar yang kemasukan tikus adalah kamar di Bau-Bau.

Pesan itu seketika membuat saya takut dan panik. Oh Tuhan, bagaimana bisa binatang kotor itu masuk ke kamar saya? Tikus yang ukurannya kecil saja sudah membuat saya panik dan stres apatah lagi yang ukurannya sebesar kucing ABG itu, huhuhu :(

Segera saya telepon adik saya untuk memastikan kabar buruk itu dan dengan suara lemah adik saya membenarkan kabar itu. Ia bahkan menambahkan kalimat ini "saya aja takut banget loh melihat wujud tikusnya, soalnya besar banget". Saluran telepon saya putus dengan perasaan kalut. Kalau adik saya sudah merasa takut, berarti tikusnya memang benar-benar besar. 

Sejak mendengar kabar itu beberapa jam lalu, rasa takut dan panik terus saja menghiasi pikiran saya. Beragam cara saya lakukan agar hati ini bisa tenang sehingga bisa menemukan solusi melenyapkan tikus itu, seperti ngobrol santai dengan suami sambil menikmati semangkuk indomie rebus campur telor tapi rasa takut itu tetap saja betah dan tak mau beranjak. 

Hati saya baru mulai merasa sedikit tenang saat mata ini tak bisa lagi diajak kompromi. Saya baru sadar, rupanya ngantuk bisa menjadi penawar rasa takut dan gelisah. Namun baru saja perasaan ini mulai tenang dan hendak bersiap-siap tidur, tiba-tiba saya dikejutkan lagi oleh kehadiran seekor tokek yang ukurannya jauh di atas rata-rata.


Saat hendak mengoleskan krim malam pada wajah (walau kalut, wajah tetap harus dirawat dong yaa), tokek itu memandang saya lekat-lekat dan tatapannya sukses memancing rasa takut yang sebelumnya mulai berkurang. Hilang sudah rasa kantuk yang sebelumnya saya rasakan berganti dengan rasa khawatir. Dan karena itulah hingga saat ini saya belum lagi merasa ngantuk. Begadang lagi nih, semoga besok pagi gak telat bangun, amiiin.

Huhuhu, kenapa sih tokek itu harus memunculkan dirinya saat saya hendak bersiap-siap tidur? Mengapa ia tak muncul saja di saat saya sudah terlelap agar ia tak mengganggu jadwal tidur saya? Tidak kah ia tahu saya butuh istirahat yang cukup supaya bisa tampil fit dalam beraktivitas keesokan harinya?

Sepertinya dua binatang tak lucu itu memang bersekongkol untuk menghisap kebahagiaan saya malam ini. Mereka sukses menabur teror yang memancing rasa cemas dan takut di hati dan pikiran saya.

Lakudo, 19 Maret 2018

Comments

  1. Kerjasama kali ya mbak, 2 ekor tersebut. Hiks, aku kira berita apaan, ternyata tikus. Kalau di rumahku sudah dieksekusi mati sama bapak, JEDARR... Auto mati tikus nya. Emag selain geli juga menyebarkan bau busuk yang setara dengan ujaran kebencian. Kena pasal berapa tikus tu ? Hahahahah, maaf nge curcol, salam dari #DuniaFaisol

    ReplyDelete
  2. Aku takut cicak mbak :-D susah ngusirnya ya supaya cicak gak ada di rumah.
    Kadang aku masuk kamar mandi ada cicak triak2 hahaha

    ReplyDelete
  3. Tikus oh tikus, ya ampun mba bisa aja ya semua masuk rumah. Kalau aku udah bisa lompat2 itu hehe

    ReplyDelete
  4. Hihi rajin rajin kasih racun tikus mba, biar kapok tikusnya dan gak main ke kamar lagi..

    ReplyDelete
  5. Pengalaman terburuk sama tikus adalah pas zaman ngekos. Waktu itu habis pulang mudik, nyampai kos sekitar jam 12 malam. Eh, pas masuk kamar kaget bukan main gara2 lhat kamar berantakan dan kotor banget diobrak abrik sama tikus (atau entah clurut).Itu kamar baunya minta ampun. Kotorannya bertebaran dimana2, mulai di kasur, lantai hingga meja. Kebetulan kamarnya di lantai 1 dan paling depan. Alhasil yg tadinya mau istirahat perjalanan jauh jadi nglembur bersihin kamar tengah malam.Emang nih tikus bener2 nyebelin.

    ReplyDelete
  6. Tikus maupun tokek sama saja, sama-sama bikin takut dan geli kan mbak? Hehe. Klu tau ada dua binatang itu masuk dalam kamar saya sekalipun ngantuk berat kayaknya saya tetap gak bs tdur deh hehe

    ReplyDelete
  7. Saya pernah mbak pas kuliah bangun tidur dan nyadar ada tikus mati di kamar. Langsung teriak "Papaaaa!" Biasanya yg saya panggil Mama, ini saya panggil Papa. Alhamdulillah Papa sigap menolong.

    ReplyDelete
  8. Mba.. memang ngg akan ditangkap aja hehehe.. terus bisa dijual or at least dipindahkan dari kamar

    ReplyDelete
  9. Waah..dementornya real ini ya.. semoga lekas teratasi dan terusir dementornya ya mba...

    ReplyDelete
  10. Duah hewan itu bikin geli emang. Aku lihat tokek dowang geli, apalagi sampai tatap2an, lariiii yang ada. :D

    ReplyDelete
  11. Aku kalau hewan takut sih enggak, tapi lebih ke geli. Kalau tikus besar aku blm pernah lihat langsung. Tokek, paling kedengaran suaranya aja

    ReplyDelete
  12. Ahh kalo Tikus aku ga takut, bahkan pernah di gigit. Ku takut dan beli sama Cicaaak, apalagi tokeek yg gedee... bisa2 meleek troos

    ReplyDelete
  13. Pas banget dengan kondisi saya saat ini. Sebel banget dengan keberadaan tikus. Tetapi, kayaknya akhir-akhir ini lagi muncul. Beberapa kali lupa menutup pintu, eh tikus masuk. Padahal sebelumnya buka pintu lebar-lebar juga aman aja.

    ReplyDelete
  14. Tikus memang binatang yang menjengkelkan ya mbak, aku pun takut tuh kalo keinjek tikus. Adikku pernah sih tabrakan dan kakinya keinjek tikus. Akhirnya dibasuk pakai air sabun berulang-ulang

    ReplyDelete
  15. uhhh tikus bayangin ajah udah jijik yah mba, soalnya asal diakan udah kotor nah masuk ke kamar Yaa Allah jadinya tambah jijik.. aku sering ngasih kertas tikus gitu mba, terus dipancing pake ikan pindang gitu hehehe

    ReplyDelete
  16. Ini mah the real dementor ya. Etapi aku punya temen di rumahnya tuh banyak banget tokek. Asli banyak banget aku klo ke rumahnya udah merinding duluan sangking banyaknya tokek di sana.

    ReplyDelete
  17. Lhaaa...ayo cepet pulang, kak...
    Saatnya patroli nyari tikus.

    Huhuu~
    Ini hewan yaa...bikin heboh memang.

    ReplyDelete
  18. Beuuh nggak kebyaang ya tikus got masuk ke dalem rumah, mana ke kamar pula. Jadi itu gimana ngeluarin tikusnya mbak? Aku setiap mau pergi biasanya selalau nutup pintu kamar, walaupun masih terbilang aman, tapi takut aja ad asesuatu yang masuk ke dalam kamar.

    ReplyDelete
  19. Serius ada yang real nih mbak? Geli kadang mbak

    ReplyDelete
  20. Tokek ini emang biang segala teror, diusirnya juga susah banget, padahal bentuknya geli dan horor bangeeet :((

    ReplyDelete
  21. Aku juga takut sama tokek kak. Dirumahku ada tokek gedhe, kalau di jual mungkin bakalan laku mahal hehe. Kalau udah bunyi suaranya terdengar sampai kemana-mana.

    ReplyDelete
  22. Aku juga paling takut sama tikus, lebih ke jijik sih sebenarnya.btw ini fiksi ya?

    ReplyDelete
  23. Mba, ingat pelajaran di Harpot untuk mengusir Dementor? Bayangkan hal2 yang indah saja agar dementor itu sirna dari hadapan kita ;)

    ReplyDelete
  24. Baru tau apa itu dementor hehe.. bukan teror kali ya mba.. tapi menghantui bahasanya hehe sama ja ya itu.. tapi bagi aku kedua hewan itu termasuk langka dan aku di depok sudah jarang menemukannya lho.. ditunggu cerita seru selanjutnya ya mba

    ReplyDelete
  25. Duh jadi teringat film harry Potter. Kalau sy takut banget sama Lipan, geli banget kalau ketemu itu binatang. Rasanya pengen menjerit

    ReplyDelete
  26. Tikus zaman now katanya emang kyk mutan gtu ya gede2. Bahkan kucing liar aja kalah gede hiks. Aku paling kesel kalau ada tikus. Pasti.udah langsung beberes bongkar2 semua barang di gudang dll

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih sudah membaca tulisan saya, jangan lupa tinggalin komennya yaa ;)