Dompet Baru

by - Thursday, July 19, 2018

Dua hari setelah lebaran, saat saya sedang asyik nonton tayangan infotainment di televisi di rumah mama, tiba-tiba Wahyu datang melapor ke saya sembari memegang dompet berwarna biru dongker yang sangat saya kenal yang tak lain adalah dompet saya sendiri yang saat itu kondisinya terlihat memprihatinkan.

Tanpa saya tanyai, Wahyu langsung mengatakan bahwa dompet itu rusak dan dia bukanlah pelaku yang merusak dompetnya. Saat membuka tas saya, ia melihat dompet itu sudah rusak, lanjutnya menjelaskan. Hmmm, percaya deh, percaya LOL. Lalu saya katakan padanya bahwa gak papa dompetnya rusak, mungkin memang sudah waktunya untuk diganti.

dompet biru dongker yang rusak


Yaa, sejak ramadhan lalu saya memang sudah berniat untuk beli dompet baru. Saya mulai tidak betah memakai dompet yang sudah sekitar satu tahun terakhir menemani saya itu. Oh iya, fyi nih, sejak dulu (tepatnya sejak mulai bekerja dan punya penghasilan sendiri) saya memang sukaaa banget gonta ganti dompet, saking sukanya, saya biasanya melakukannya setiap tahun. Bisa dikatakan ganti dompet menjadi kegiatan rutin saya setiap tahun. Sungguh kebiasaan unfaedah, hehehe

Saya tak pernah menunggu sampai dompet saya rusak baru kemudian menggantinya (kecuali si biru dongker ini), asalkan udah mulai bosan pasti beli dompet baru lagi, apalagi bila di saat yang sama dompet incaran sedang diskon, makin semangatlah saya membelinya, LOL

Tak heran bila saya punya banyak dompet second yang sayangnya tidak saya koleksi karena dompet-dompet tersebut selalu diminta oleh orang-orang terdekat saya; mama, adik atau ibu mertua. Mereka dengan senang hati menerima dompet yang sudah tidak saya pakai lagi, terutama mama dan adik saya tuh selalu setia menunggu dompet lungsuran dari saya.

Sebenarnya, saat melakukan window shopping di website sophie paris pada bulan ramadhan lalu, saya sudah menemukan dompet yang pas sebagai pengganti si biru dongker. Dompet tersebut sudah saya masukkan pula dalam keranjang belanja. Sayangnya karena terlalu sibuk menyelesaikan kerjaan kantor yang menggunung, akhirnya saya lupa membayarnya dan baru ingat kembali beberapa hari sebelum lebaran yang mana jadwal pengiriman barang sudah sangat padat. Terpaksa saya putuskan untuk membeli dompetnya setelah lebaran saja, kebetulan dompet sophie yang saya incar itu masih tersedia stoknya.

Tapi rupanya yang terjadi tak sesuai rencana. Tanpa diduga, sahabat blogger saya mommy-nya 2F, Diah Alsa, ngajakin saya belanja produk The Warna. Saat itu dia ingin membeli sepasang sepatu dan ngajakin saya belanja bareng buat menghemat ongkir. Maklumlah yaa, kami ini tinggalnya nun jauh di Sulawesi jadi ongkir kesini tuh mihil banget euy. Demi menghemat ongkir yang selangit itu jadilah saya sepakat untuk membeli produk The Warna.

Setelah melihat-lihat berbagai produk The Warna yang kece-kece itu, kemudian saya pun bingung, mau beli dompet atau sepatu nih? (yang jelas gak bisa beli keduanya karena sedang berhemat). Cukup lama saya berpikir tentang barang apa yang lebih saya butuhkan, setelah menimbang-nimbang akhirnya saya putuskan untuk membeli dompet saja, toh memang udah diniatin untuk beli dompet kaan? Lagi pula saat lebaran kemarin saya juga sudah beli sepasang sepatu.

Saya kembali dibuat bingung memilih beberapa model dompet yang ada (ya Allah, dompetnya cantik-cantik banget euy), akhirnya pilihan saya jatuh pada Dompet Reyna. Dompet The Warna yang terbuat dari kulit sintetis berwarna hitam dipadu tenun Lombok yang terlihat elegan di mata saya.

Setelah menunggu beberapa hari, akhirnya tiba juga si dompet kesayangan ke tangan saya dan saya sukaa banget dengan dompetnya. Ini nih penampakan dompetnya:




Benaran cantik kan dompetnya? Hehehe. Semoga dengan adanya dompet baru ini saya menjadi lebih semangat bekerja, rezeki suami dilapangkan dan tawaran kerjasama di blog dan sosmed juga semakin lancar sehingga dompet baru ini bisa terus terisi dengan pundi-pundi rupiah, amiiin




Baubau, 19 Juli 2018


You May Also Like

47 komentar

Labels

Blog Archive

Pengikut