Rumah Kami Kebanjiran

By Irawati Hamid - January 17, 2019


Tulisan pertama di tahun 2019 ini dibuka dengan berita kurang menyenangkan yang kami alami tadi malam. Yap, seperti judul, rumah kami kebanjiran, huhuhu :(

Jujur aja, selama beberapa tahun tinggal di kota ini dan beberapa kali pindah rumah, baru di rumah ini saya mengalami kejadian tragis (maaf pemilihan katanya terkesan lebay, tapi begitulah yang saya rasakan) yang bernama BANJIR ini. Tak pernah terbayangkan sebelumnya bahwa saya akan merasakan apa yang dirasakan oleh teman-teman di Jakarta yang setiap musim penghujan selalu berhadapan dengan banjir.

Di rumah ini, tadi malam bukanlah kali pertama kali kami kebanjiran. Pada bulan November lalu, saat awal musim penghujan datang, kami juga pernah kebanjiran, tapi kali itu saya tak secemas semalam. Dan salahnya, kami tidak melakukan tindakan preventif untuk mencegah datangnya banjir di waktu mendatang. Sangat berbeda dengan apa yang dilakukan tetangga kami yang mulai menutup sebagian pintunya dengan beton untuk mencegah masuknya air bila terjadi hujan lagi. Saat itu kami abai dan menganggap remeh masalah banjir ini, ternyata tindakan abai itu membuat kami menyesal. Memang yaa, penyesalan selalu datang terlambat :(

Malam tadi, saya benar-benar dibuat kaget, bagaimana tidak, hujan baru turun sekitar 15 menit tiba-tiba saja air selokan deras banget masuk ke dalam rumah. Parahnya, saat air mulai naik, adik saya membuka pintu rumah dengan niat mengajak kucing tak bertuan yang biasa mangkal di depan rumah untuk masuk ke dalam rumah, ia khawatir bila kucing itu dibiarkan di luar rumah, kucing itu akan terseret dan tenggelam oleh banjir. Ternyata tindakannya itu membuat air semakin banyak masuk ke dalam rumah dan menenggelamkan beberapa barang.

Jujur saja, saat air masuk ke dalam rumah saya panik. Sekuat tenaga berusaha menyurutkan air yang semakin tinggi dengan menimbanya ke dalam ember kemudian membuangnya ke kamar mandi. Dalam kepanikan saya juga merasa takut banget dengan efek dari banjir ini. Saya takut banjir ini memberi dampak buruk pada kehamilan saya. Sembari membuang air kotor, pikiran saya melayang-layang, apakah air selokan yang pastinya bercampur berbagai bakteri, virus dan kuman-kuman berbahaya lainnya ini tak akan berpengaruh apa-apa pada kandungan saya? Huhuhu saya takut banget karena saat menimba air itu saya tidak pake sarung tangan. Ya Allah, lindungi hamba dan bayi yang hamba kandung dari hal-hal buruk, amiiin :'(

Saya hanya bisa menangis dan pasrah karena saat musibah ini datang suami tidak sedang bersama saya. Di rumah, saya hanya berdua dengan adik. Kami bahu membahu membersihkan rumah. Dan karena saya sedang hamil, saya hanya bisa membersihkan lumpur dan air yang ada di kamar saya saja, sedangkan ruang lainnya di rumah dibersihkan oleh adik saya. Berat banget rasanya membersihkan sisa-sisa lumpur di lantai kamar tapi harus saya lakukan karena malu banget rasanya minta tolong pada adik untuk membersihkan kamar saya. Dia sudah cukup capek membersihkan seluruh ruangan lain di rumah ini. Kasihan bila masih harus ditambah satu ruangan lagi karena besok paginya ia masih harus masuk kantor pula.

Karena masih was-was akan terjadi banjir lagi, semalam saya tidak bisa tidur nyenyak. Saya baru bisa tertidur sekitar pukul 01. 00 dini hari. Saya tidak tahu adik saya tidur jam berapa tapi sepertinya ia juga sama, tidak bisa tidur nyenyak karena khawatir banjir akan datang lagi.

Saat sedang membersihkan rumah dari lumpur, kami bertekad untuk menutup bagian bawah pintu rumah kami agar saat hujan deras turun, air tidak masuk lagi ke dalam rumah. Siang tadi kami mulai membeli bahan-bahan yang diperlukan seperti batu bata, pasir dan semen. Saat pulang kantor tadi sore, saya melihat adik sudah menutupnya. Semoga setelah ini kami tidak lagi mengalami hal buruk ini lagi.

Saat saya menulis cerita ini, hujan sedang turun dengan manjanya di luar sana. Harapan saya, malam ini saya dan adik sudah bisa tidur nyenyak tanpa dihantui ketakutan akan terjadinya banjir lagi. Dan semoga kami tak pernah mengalami banjir lagi di waktu-waktu mendatang. Aamiin.


Baubau, 17 Januari 2019

  • Share:

You Might Also Like

25 komentar

  1. Di dekat daerah rumah emakku juga banjir mbk. Kasihan, sawah-sawah banyak yang terendam. Cuma alhamdulillah nggak disertai lumpur. Semoga di daerah tempat tinggal mbk ira nggak banjir lagi ya, Mbak. Sehat selalu buat mama wahyu aamiin

    ReplyDelete
  2. Ya Allah Mbak... moga diberi keselamatan dan nggak kebanjiran lagi ya. Nggak kebayang lagi hamil dan nggak ada suami trus harus ngadepim situasi kayak gitu...

    ReplyDelete
  3. Wah mba, pasti kerepotan banget ya tapi keren dah hisa dilalui. Saya yang pernah ngalamin rumah bocor parah juga sudah gupuh dan kewalahan, gimana kalo banjir ya. Semoga kita semua dilindungi Tuhan lah ya mba..

    ReplyDelete
  4. Mba, di BauBau bagian mana mba kok banjir?

    Samaan nih pengalamannya, saya juga beberapa hari lalu kebanjiran di dapur, mana pak suami ga ada pula, banjirnya gegara talang air di dapur lupa dibersihin dari daun2. qadarullah pas hujan deras banget, airnya mampet, langsung deh airnya bocor ngalir deras di dapur. Sampai nangis saya nimba2 air biar rumah gak tenggelam hahaha
    Sedih emang ya kalau ga ada pak suami.

    Semoga si dedek dalam kandungan sehat2 aja yaaa..
    Insha Allah dedek kuat kok, kayak mamanya :)

    ReplyDelete
  5. YaaAllah Kak, jadi gimanami sekarang? Sudah ndk masukmi air toh? Mulai musim hujan mi memang ini, harus waspada. Tetap jaga kesehatan yaaa, sehat2 baby inside dan Mama :*

    ReplyDelete
  6. Semoga itu banjir terakhir di rumah Mbak ya... Dan semoga mbak serta Dedek Bayi sehat2 selalu..

    ReplyDelete
  7. Amiinn, semoga banjir tidak menghadang kembali juga kandungan dalam keadaan baik2 aja ya mbak 😁

    ReplyDelete
  8. Ya Allah mba, pastinya panik ya. Semoga banjir ini tidak kejadian lagi Dan kandungannya sehat2 terus ya

    ReplyDelete
  9. Memang sering banjir ya mba? aku punya kerabat di kota Semarang, yang daerahnya selalu dikunjungi air banir, heheh.
    Akhirnya mau nggak mau membuat penghalang air yang masuk kerumah, di depan pintu, dibuat tombok di atas biasanya air masuk.
    Resikonya rumah tampak nggak indah lagi, tapi mungkin itu lebih baik, hehe

    ReplyDelete
  10. Ya Allah... Sedih banget rasanya tiba tiba krna banjir. Sekarang kondisi rumah gimana mbk? Masih banjirkah.
    .. Semoga air segera surut

    ReplyDelete
  11. Semoga kondisi mba Ira dalam keadaan sehat, jadi kena air kotor tak masalah. Banjir emang dadakan datangnya kalo nggak terbiasa. Aku mengalami banjir waktu kecil, rumah ortu emang langganan banjir. Tapi sekarang malah udah bebas banjir sejak Pemkot melakukan pembuatan saluran dan pengerukan selokan dan sungai

    ReplyDelete
  12. Aamiin. Semoga mba Ira sekeluarga selalu dilindungi Allah ya mba.

    ReplyDelete
  13. Kebayang deh paniknya..rumah ortu ku yang pernah kebanjiran beberapa kali aja aku masih suka panik mbak makanya wajar kalau mbak panik karena baru pertama kalinya.

    ReplyDelete
  14. Aku belasan thn tinggal di rmh ini ga pernah banjir di thn ke 18 an mulai deh kebagian banjir tahunan gara2 adan embangunan yg membelah bukit.

    ReplyDelete
  15. MasyaAllah semoga baik baik saja ya semua mba dan beserta keluarga

    ReplyDelete
  16. Banjirnya di daerah mana mbak? Memang deg-degan ya kalau pas hujan turun di satu sisi hujan dibutuhkan tapi kalau kebanjiran membuat khawatir juga. Semoga gak banjir lagi ya mbak

    ReplyDelete
  17. Akupun pernah ngalamin rumah kbnjiran ketika SD mba,, sedih,, kasihan ibuku gk smpt nylamatin barang2 aplg pakaian jd basah smua smoga bs teratasi utk kdepannya y mba

    ReplyDelete
  18. Dulu rumah kami suka banjir karena dapurnya bocor pas hujan deras mulai deh merapikan peralatan dapur hehe...

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah banjirnya belum pernah masuk ke rumah aku, cuman di jalanan doang yang lumayan tinggi.

    Aku nggak kebayang kalau banjir masuk rumah, beresinya itu loh :(.

    ReplyDelete
  20. Sedih kalau kebanjiran. Musim hujan kyk skrng emang bikin deg2an ya mbak. Moga2 sehat2 selalu ya sekeluarga.

    ReplyDelete
  21. Nggak bisa bayangin, Mbak, kalau kebanjiran kaya gimana. Cuman, yang kuingat tentnag banjir adalah saat aku masih kecil, usia SD kalau nggak salah, pernah desaku digegerkan dnegan jebolnya tanggul. Alhamdulillah, banjir nggak sampai di tempatku karena lumayan tinggi. Sungainya yang menakutkan, airnya sudah mleber ke mana-mana.

    ReplyDelete
  22. Pasti gak nyaman banget ya rumah kebanjiran, apalagi kalau punya anak kecil atau baby, atau ibu hamil duh gak kebayang deh kondisinya. Makanya kita harus sadar menjaga sungai dna tanah ya agar air meresap dengan apik

    ReplyDelete
  23. Ya Allah mba Ira semoga diberikan ketabahan ujiann ya mba. Aku dulu rumahki banjir terus pernah sampe se dadam tiap hujan sedih bawaamnya padahal hujan kan berkah ya.. Semoga keluarga mba diberikan kesabaran dan kekuatan.

    ReplyDelete
  24. Di daerah mana yang banjir mba..semoga tidak terulang lagi dan cepat teratasi yaaa. Terbayang memang paniknya kalua terjadi

    ReplyDelete
  25. Semoga semuanya baik-baik saja meski harus mengalamai banjir.
    Saya dulu pernah merasakan kena korban banjir saat ngekost, kist saya kebanjiran sampai tinggi 1 meter padahal posisi rumah sudah 60 cm di atas dataran rendah.
    Ga tidur iya, menggigil iya dan cemas iya.
    Saya harap bisa mendapatkan jalan keluar.

    Salam dari Bali dan salam kenal.

    ReplyDelete