Buka Puasa Hari Pertama Ramadhan 1440 H

pic source: pixabay.com

Yeay, tak terasa yaa hari ini adalah hari pertama kita berpuasa pada bulan ramadhan 1440 Hijriah. Bahagia banget rasanya masih diberi kesempatan menjalankan ibadah di bulan suci ini. Terlebih, sama seperti ramadhan delapan tahun silam, tahun ini saya pun menjalani ramadhan dalam keadaan hamil, hanya bedanya bila delapan tahun lalu kandungan saya baru 6 bulan, ramadhan kali ini usia kandungan saya sudah 8 bulan.

Lalu apakah saya ikut menjalankan ibadah puasa seperti delapan tahun lalu? Jawabannya adalah iya. Hari ini, Alhamdulillah saya kuat berpuasa dan seperti yang lainnya, saya baru berbuka saat adzan Maghrib berkumandang. Padahal saat sahur sempat diniatkan kalo siangnya tak sanggup bertahan, saya tak akan memaksakan diri untuk berpuasa.

Selain niat yang tulus, tekad yang kuat dan nutrisi saat sahur yang (insyaallah) tercukupi, saya rasa hal yang membuat saya sanggup bertahan menjalani puasa hari ini kemungkinan besar adalah kesibukan saya di kantor. Ya, sejak masuk hingga pulang kantor kerjaan seolah tak ada habisnya, jadilah saya tak menyadari waktu berlalu dengan cepat. Tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 WITA, waktunya pulang, yeay!

Pukul 16.30 WITA saya beranjak pulang ke rumah, namun karena di rumah tak ada makanan untuk berbuka, jadilah saya singgah di penjual takjil depan kantor untuk membeli takjil buka puasa. Di warung itu ada beberapa jenis takjil yang disediakan, di antaranya es pisang ijo, bubur kacang ijo dan aneka kue basah seperti dadar gulung, roko-roko unti dan roko-roko cangkuni. Takjil yang saya pilih adalah bubur kacang ijo, roko-roko unti dan roko-roko cangkuni.

Saat tiba di rumah, waktu berbuka masih satu setengah jam lagi, waktu yang lumayan cukup untuk masak makan malam. Namun apa daya, saat membuka kulkas tak ada bahan makanan yang bisa dimasak (untuk makan malam dan sahur saya dan adik memang berencana mau beli makanan jadi saja). Akhirnya waktu ngabuburitnya saya pakai untuk nonton drama korea saja, hehehe

Namun saat sedang asyik-asyiknya ngedrakor, adik tiba-tiba mengetuk pintu kamar saya dan memberi usul, menurutnya bagaimana bila kami tak usah beli makanan jadi untuk makan malam dan sahur tapi lebih baik ke pasar saja membeli lauk untuk dimasak? Saya langsung setuju dengan usulnya, kebetulan saya sedang mood untuk masak. Jadilah setelah shalat maghrib kami ke pasar membeli lauk yang akan saya masak untuk makan malam dan sahur.

Setelah shalat Isya saya dan adik menikmati masakan yang saya buat. Walau rasanya "apa adanya" dan cenderung tak enak, tapi saya puas menikmatinya. Raut wajah adik saya juga terlihat puas saat mencicipi masakan saya, bahkan ia sampai nambah, hehehe.

Itulah sekilas cerita tentang puasa saya di hari pertama ini. Semuanya biasa-biasa saja dan tak ada yang istimewa. Menu buka puasanya juga masih sama seperti tahun-tahun sebelumnya yaitu berbuka dengan makanan yang manis yang saya beli dari penjual takjil.

Di hari pertama ini juga belum ada undangan berbuka dari teman-teman, hehehe. Kalau kamu, bagaimana cerita puasamu di hari pertama ini, Teman?



Baubau, 06 Mei 2019

Comments

  1. Selamat atas kehamilannya. Semoga sehat selalu ya buat ibu dan janinnya.

    ReplyDelete
  2. hari pertama ku berbuka di rumah mertua, hehehe jadi gak masak sama sekali, makan puas disana soalnya mama mertua ku punya kantin jadi masaknya sekalian deh..

    ReplyDelete
  3. Selamat berpuasa ya. Semoga selesai tamat sampai akhir. Imahna lupa sertai dengan amalan baik lainnya, tarawih berjamaah, perbanyak baca Al Quran, kurangi nonton drama Korea. Ups! Itu kata Pak Ustad lho. Karen yang kan menolong kita kelak adalah amal baik, bukan?

    ReplyDelete
  4. tahun lalu aku puasa sambil hamil, tahun ini sambil menyusui, alhamdulillah perjuangan. Semoga puasanya kuat dan lancar sampai akhir yaa, semangaattt bumil.

    ReplyDelete
  5. Hari pertama sampai 10 kemarin saya bolos, masih nifas soalnya, heheh.
    Eheeemm, berita baik ini Kak, mungkin sudah saatnya rajin2 di dapur Kak, itu Adeknya sampai nambah makan malamnya dimasakkan sama Kakak Bumilnya ;)

    ReplyDelete
  6. Masakan yang dimasak sendiri meskipun sederhana dan rasanya apa adanya, tetap akan ada rasa kepuasan tersendiri menikmatinya. Aku juga biasanya cuma oseng sayur dengan bumbu cuma bawang putih, gula dan garam, tapi kok rasanya tetap enak kalo masak sendiri ya hehe.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah sehat selalu y mb
    Malah salut sih saya karena debay dah mengenal puasa sejak dalam kandungan
    Moga2 kelak jd anak sholeh/sholehah aamiin
    Puasa pertama saya d jakarta ikut suami dinas wkk

    ReplyDelete
  8. Hari pertama berbuka memang jarang ada undangan bukber mbak, biasanya masing-masing masih buka bareng keluarga.

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah puasa hari pertama itu lancar-lancar aja dan undangan bukber baru dateng 10 hari puasa nih mba hahaa.

    ReplyDelete
  10. Buka puasa pertama aku ga masak, beli aja, hihihi... Pingin nikmati sensasi ramainya penjual makanan dan minuman di sore hari menjelang berbuka:)

    ReplyDelete
  11. Mudah2an puasanya lancar dan kehamilannya sehat2 terus ya
    Aamiin

    ReplyDelete
  12. Puasa hari pertama, saya dan keluarga ke kecamatan untuk beli ponsel Andromax B karena sinyal di rumah bagusnya pakai kartu Smartfren. Alhamdulillah, mengesankan sekali karena Senin itu saya sedang bosan dan suami libur kerja dan anak tak ada kegiatan. Jadinya kami beli ponsel sambil ngabuburit.
    Ada momen kesalnya juga kala belanja di pasar, suami tak betah berlama-lama jadinya asal saja ngabuburitnya. Gak seru, ha ha.
    Oh ya, pasar biasa tutup sore sebelum magrib. Entah kalau malam adakah kegiatan jual beli, paling juga pemasok sayuran ke kios sayur yang masih buka. Di tempat Mbak Ira keren, deh, bisa buka kala malam. Toserba sini macam Yomart, Indomaret, dan Alfamart mah tak jual sayuran. Jadinya saya biasa beli sayur dan lainnya di warung dekat rumah kala malam.
    Selamat menjalankan ibadah saum ramadhan, semoga sehat dan istiqomah. Kalau saya mah kala hamil Palung tak berani saum. BB berada di bawah standar, antara 39 dan 40 untuk tinggi 150 cm, kurus banget dan anemia.
    Kok foto tajilnya tak disertakan? Jadi penasaran, ha ha.

    ReplyDelete
  13. Puasa hari pertama aku selalu niat masak sendiri, dan emang selalu semangat menyambut puasa juga. Masaknya ayam bakar pakai tambahan selai Skippy. Kata suami dan si bungsu sih enak, karena lebih meresap bumbunya. Selama puasa aku ngasih garam sedikit aja dulu takutnya keasinan. Ntar kalo udah buka puasa baru dicicipi udah pas atau belum.

    ReplyDelete
  14. Hari pertama puasa seperti biasa selalu semangat mbak. ALlhamdulillah kalau ikutan puasa, jadi kehamilan gak menghalangi ibadah ya, smeog asehat & lancar selalu puasanya. Kapan HPL mbak>

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah...
    Lancar lancar selalu untuk kehamilannya hingga proses persalinannya nanti, kak..
    Jadi lebaran, in syaa Allah launchingnya yaa...kak Ira?

    ReplyDelete
  16. Usia 8 bulan sdh lbh mending ya mba..saya jg puasa saat hamil anak pertama sembilan bulan..lahirannya jg ramadhan hehe..alhamdulillah

    ReplyDelete
  17. iya ya kayaknya ga sah kalau masak pas buka puasa gini, nambah pahala juga menyajikan makanan berbuka

    ReplyDelete
  18. Buka puasa pertama sama keluarga mba, menyenangkan aku mudik ke Kendal.
    biasanya kan di rumah mertua, membahagiakan kalo bisa pulang gini

    ReplyDelete
  19. Puasa hari pertama masih sama seperti puasa tahun lalu mbak....saya juga bepergian dari pagi sampai sore bahkan menjelang Maghrib.... akhirnya masak seadanya....tp Alhamdulillah seisi rumah juga puas dengan masakan sederhana saya, sayur asem, tempe goreng dan ayam Kentucky...hehehe....

    ReplyDelete
  20. Kalau aku ya sama saja mba. Buka dan sahur ya tetep harus jadi yang paling riweuh untuk nyiapin hahaha... ya emak2 mah memang kudu gitu ya ;) Alhamdulillah bahagia kalau yang disajikan tersantap habis oleh anggota keluarga.

    ReplyDelete
  21. Di rumah puasa gak terlalu heboh, seperti biasa aja kami nyusun makan malamnya. Bedanya, memasaknya dilebihkan spy bisa sampai sahur. Anak2 yg skrg sering bikin camilan buat buka, saya jd gak terlalu repot lagi.

    ReplyDelete
  22. senangnya mba, tahun ini kembali diberikan amanah untuk mengandung. Semoga lancar puasanya dan sehat selalu baik ibu dan bayinya

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih sudah membaca tulisan saya, jangan lupa tinggalin komennya yaa ;)

Postingan Popular

Skill yang Sedang Saya Tekuni Saat Ini?

Pengalaman Tak Terlupakan Saat Naik Pesawat Terbang

Akhirnya Gramedia Hadir di Baubau