21 July 2019

Serba Serbi WhatsApp

pic source: pixabay.com

Bisa dibilang saya telat kenal  aplikasi WhatsApp. Sebelumnya saya tidak kenal aplikasi chatting ini dan lebih nyaman memakai Blackberry Messanger (BBM), hingga suatu hari saya meminta suami untuk menginstallnya di handphone saya karena saat itu hendak dimasukkan di dalam grup blogger. 

Siapa yang menduga, setelah memakainya ternyata saya sangat nyaman. Saking nyamannya, BBM yang semula saya puji-puji sebagai aplikasi chatting terbaik akhirnya saya uninstall seiring dengan menurunnya popularitas BBM hingga akhirnya aplikasi ini dihilangkan.

Bila dihitung, sudah lebih tiga tahun saya memakai aplikasi whatsapp ini. Awal memakainya, saya hanya tergabung di dua grup saja, kalo tidak salah ingat nama grupnya adalah Arisan Link BP & Collaborative Blogging KEB. Seiring berjalannya waktu, saya sudah semakin banyak gabung di grup WA, mulai dari grup alumni SMA, grup teman-teman ngekost saat kuliah, grup kantor (ada 3), grup arisan teman kuliah juga banyak grup blogger.

Saya senang gabung di banyak grup WA. Sebagai blogger, semakin banyak kita gabung dalam sebuah grup itu artinya makin banyak juga job yang kita kerjakan karena masing-masing job biasanya akan dibuatkan grup walau grup ini bersifat temporer karena setelah jobnya usai para anggota akan dikick atau disuruh keluar oleh adminnya.

Walau senang gabung di banyak grup, adakalanya saya juga merasa tidak nyaman berada dalam satu grup WA. Hal-hal yang membuat saya tida nyaman berada dalam grup WA, diantaranya:
  1. Ngomongin sara. Seakrab apapun saya dengan seluruh anggota grup, bila sudah ngomongin sara, saya akan merasa tidak nyaman. Bila hal ini terjadi, biasanya saya langsung komplain ke admin untuk menghentikan obrolan terkait sara tersebut. Alhamdulillah sejauh ini bahasan sara ini masih aman dan tidak ada yang membahasnya di grup.
  2. Ada anggota grup yang menyebarkan berita hoax dan ujaran kebencian. Sekarang gampang banget orang menyebarkan berita bohong dengan dalih sekedar menyebarkan apa yang ia dapat dari grup "sebelah". Bila ada anggota grup yang melakukan ini, biasanya langsung saya klarifikasi bahwa berita yang disebarkan adalah hoax plus mengingatkan "saring before sharing".
  3. Ngomongin politik. Ini yang paling banyak diomongin di grup alumni SMA saya setahun kemarin. Ada banyak teman saya yang leave dari grup karena masalah ini. Saya memilih clear chat bila pembahasannya sudah "panas" walau sesekali ikut nimbrung.
  4. Bercanda tapi tidak lucu. Yang masuk dalam kategori ini adalah candaan-candaan yang menyinggung atau menyakitkan, candaan yang mengandung unsur pornografi, candaan yang mengandung hinaan fisik, candaan antara pria dan wanita yang masing-masing sudah menikah dan masih banyak candaan yang sekiranya berakibat buruk.

Walau banyak yang bilang bahwa WA adalah aplikasi yang paling banyak digunakan untuk sebar berita bohong alias hoax, tapi di balik itu kehadiran whatsapp juga telah banyak membantu orang bersilaturahmi. Saya ingat, zaman masih SMS, sangat banyak pesan dari teman-teman yang tidak saya balas karena keterbatasan pulsa, sedangkan mengirim pesan lewat WA kita hanya butuh paket data internet saja.

Intinya, bila dibandingkan antara efek positif dan efek negatif yang ditimbulkan whatsapp terhadap kehidupan saya, saya merasa whatsapp memberi lebih banyak hal positif dibanding hal negatifnya dan sampai saat ini saya merasa ia adalah aplikasi chatting terbaik dan belum ada tandingannya. Kalau kamu, bagaimana pendapatmu tentang whatsapp, Teman? 


Lakudo, 21 Juli 2019

22 comments:

  1. Ga ada kata terlambat untuk mengenalnya kan,Mak.
    SAma dulu juga aku begitu,BBM lover hahhaa.
    Nah, kalo WA nih kbayanyakan kupake buat komunikasi ato pekerjaan. Kalo WAG biasanya kubaca setelah santai malaam, makanya kulebih respon kalo dijapri daripada mantengin grup yang kadang butuh waktu santai. Oiya, kupunya pengalamandi WAG share politik dan hal2 yg ga pantas, langsung izin keluar aja hhi.

    ReplyDelete
  2. iya dulu apalagi pas pilpres deh, WA sempet panass banget yaaa, adu debat, adu artikel, sampe males buka WA

    ReplyDelete
  3. Jadi ibarat pisau ya. Ada dua sisi selalu. Positif dan negatif pastinya. Kita nih yg dituntut harus bijak dalam memilih pesan atau beretika di dalamnya.

    ReplyDelete
  4. Pokoke WhatsApp sama kayak kehidupan nyata ya.
    Harus ada sopan santun dan adab yg kudu dijaga
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  5. WhatsApp bener2 bikin jejaring tuh makin luas. Aku jadi suka ikut kuliah WhatsApp dan jualan di wa mbak. Banyak sisi positifnya sih

    ReplyDelete
  6. Memang whatsapp group tuh fenomenal bangeet ya mba. Karena hampir semuanya dibahas di group ini

    ReplyDelete
  7. Bunda gak pernah aktif di BBM or LINE. Satu2nya ya WA. Sekali kenal EA langsung jatuh cinta. Grup WA yg super duper asyik
    Ada sih chat2 yg suka melwnceng, skip aja. Beres.

    ReplyDelete
  8. Gak enaknya WA itu, kita gak bisa left diam-diam. Itu aja yang bikin saya gak sreg ma WA hehehe

    ReplyDelete
  9. Bener banget mbak, kalau ada WAG udah ngomongin politik atau nyebar hoax aku langsung keluar dari grup dan lebih baik cari grup yang positif membangun satu dengan yang lainnya.

    ReplyDelete
  10. Saya dulu malah gak pernah punya blackberry mba. hehehe langsung punya android yg kecil banget dan kenal whatsapp

    ReplyDelete
  11. WA itu bikin praktis komunikasi menurutku. Tapi tetep aja kebanyakan grup suka bikin kepala senut-senut hehe

    ReplyDelete
  12. Hahaha, adanya WhatsApp memang bikin dunia berwarna ya. Ada orang yang begini, ada yang begitu. Aku sih mencoba menyamankan diri aja dengan semuanya. Kalo grup yang aku butuh, aku coba jadi silent reader aja kalo banyak anggota yang aneh. Kalo gak nyaman dan grupnya geje, left aja deh daripada stres. :)))

    ReplyDelete
  13. Iya nih via WA jd banyak nano2 kehidupan, jd banyak tau sifat org... Sy di WA ada yg aktif ada yg engga tergantung klik enggaknya..

    ReplyDelete
  14. Dulu aku juga pakai BBM trus beralih ke WA, tapi masih inget banget sebelum ada BBM aku bertahun-tahun pakainya YM tapi gak semua orang punya sih apalagi orang-orang tua. Nah adanya WA keluarga juga punya jadi bisa berhubungan lebih mudah. ALlhamdulillah grupnya juga gak banyak yang menyebarkan hoax paling ada satu grup aja di RT :) tapi biasanya aku gak tanggapi sih

    ReplyDelete
  15. Mmmm.. macam macam memang isi group wa, tapi Alhamdulillah sudah mulai kurangi group wa yang kurang berfaedah.. daripada bikin dosa ya mbak hehe.. sekarang ikut group wa yang penting penting aja.. jadi bikin hidup lebih tenang juga sih

    ReplyDelete
  16. WhatsApp grup itu menurutku berwarna banget deh. Rupa-rupa anggotanya. Kalau ada yg gak sepaham ya sudah biasa. Intinya grup itu punya manfaat dan pastinya jadi semangat dalam kebaikan ya mbak

    ReplyDelete
  17. Hahaha ku punya lebih 30 WAG mbaa dan emang macem2 sihh yang dibahas mulai dari politik, bergosip sama kerjaan haha.

    ReplyDelete
  18. Sekarang tuh aku andalannya whatsapp. Bisa buat kirim dokumen dan bisa video call pula jadinya sangat memudahkan :)

    ReplyDelete
  19. Yup, aku paling suka WhatsApp karena berasa akrab dan punya temen deh. Padahal kalo ketemu belum tentu banyak ngobrol wkwk

    ReplyDelete
  20. Pokoknya mah banyak drama WAG. Hahaha. Aplikasi chat WA masih jadi andalan, apalagi berbagai fiturenya makin memudahkan.

    ReplyDelete
  21. Lah iya, betul. Aku kalau paket data habis bingung nggak bisa buka WA. Soalnya semua ya dari WA. Monitoring wali murid ya leeat WA. Kalau ada apa-apa kan nggak enak. Tapi, sekarang banyak promo kuota yang menggratiskan WA. Alhamdulillah deh.

    ReplyDelete
  22. Memang kehadiran teknologi seperti aplikasi WhatsApp ada positif dan negatifnya ya. Saya pernah dalam satu grup di Whatsapp sampaiada yang berantem dan akhirnya left grup deh yang berantem itu. Namun, tak bisa dipungkiri juga kalau Whatsapp ada sisi positifnya, misal untuk grup kantor biar cepat komunikasinya.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca tulisan saya, jangan lupa tinggalin komennya yaa ;)