26 August 2019

Alergi Dingin yang Kambuh

pic source: pixabay.com

Sembilan tahun lalu, hampir seluruh kulit badan saya (kecuali wajah) terserang gatal yang sangat parah. Saking gatalnya, digaruk pakai kuku tangan tidak mempan lagi, baru mempan saat digaruk pakai sisir yang tajam atau pisau dapur. Melihat saya yang menderita, papa akhirnya mengantar saya ke Mantri. Dari hasil pemeriksaan pak Mantri, diketahui gatal-gatal yang saya derita disebabkan oleh alergi dingin.  Pak Mantri memberi saran agar saya sebisa mungkin menghindar atau tak boleh berlama-lama di ruangan yang bersuhu dingin.

Terus terang, saat itu adalah pertama kalinya saya mendengar kata alergi dingin ini. Setahu saya, alergi itu: alergi debu, alergi seafood, alergi telur dan beberapa alergi lain yang sering diderita orang-orang yang saya kenal. Ternyata ada yaa, namanya alergi dingin?

Gatal-gatal yang saya derita itu baru sembuh setelah saya meminum obat yang diberikan Pak Mantri. Sejak saat itu, saya berusaha menghindari udara dingin, bila terpaksa harus berada dalam ruangan bersuhu dingin, biasanya saya pakai sweater. Saat tidur malam hari juga selalu pakai selimut tebal agar tubuh saya tidak kedinginan.

Bertahun-tahun berlalu, alergi dingin itu tidak pernah menghampiri saya lagi. Saking lamanya, saya berpikir alergi yang saya derita ini sudah sembuh, hingga beberapa saat lalu, tepatnya sekitar sepuluh hari yang lalu. Tiba-tiba di kulit saya muncul bentol-bentol (seperti digigit semut) yang sangat gatal. Semakin saya garuk, bentolnya semakin besar dan rasanya semakin gatal.

seperti inilah bila alergi datang menyerang. Biasanya di lengan dan paha paling parah :(

karena alergi dingin, bekas luka berubah jadi keloid :(

Bila sore menjelang, kulit saya mulai terasa gatal. Bintik merah mulai tumbuh tak terkendali dan saya hanya bisa meringis menahan gatal karena semakin digaruk semakin gatal. Dua jam kemudian, bintik-bintiknya hilang namun tak bertahan lama karena setelah setengah jam berlalu, gatal kembali menyerang, begitu seterusnya hingga pagi.

Saya tidak minum obat karena saat ini sedang menyusui. Yang saya lakukan biasanya hanya mengoleskan beberapa minyak yang ada di dekat saya mulai dari minyak tawon, minyak kutus-kutus yang terkenal menyembuhkan segala macam penyakit itu, minyak kayu putih sampai minyak telon anak saya tapi tak ada satupun yang mempan menghilangkan gatal itu.

Saya belum ke dokter untuk memeriksakan hal ini. Saat ini saya sedang haid dan rencananya pasca haid saya hendak melakukan bekam untuk mengelurkan darah kotor, siapa tahu salah satu penyebab gatal ini adalah darah kotor sehingga setelah darah kotornya dikeluarkan, gatalnya akan hilang? Semoga!

Oh iya, apakah teman-teman tahu apa obat gatal yang sedang saya derita ini? Atau mungkin salah satu dari teman-teman pernah mengalami apa yang saya rasakan ini? Bagi info obatnya dong, kalo bisa yang aman untuk ibu menyusui yaa ;)



Lakudo, 26 Agustus 2019

21 comments:

  1. Kudu ke dokter kulit Mba
    Supaya diagnosanya jelas, dan pengobatannya juga solutif
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Kalau kata saya sebaiknya ke dokter aja, Mbak. Saya juga ada alergi. Tetapi, biasanya karena debu. Sama juga tuh kayak gitu. Rasanya sangat gatal

    ReplyDelete
  3. Minyak gosok tsaayy hahahaha..
    Samah kayak saya dan anak-anak nih, etapi seringnya anak-anak sih.
    Mereka alergi keringat.

    Kalau keringatan parah, badannya bentol dan merah-merah ga karuan.
    Kalau saya, alergi sinar matahari, kalau terpapar sinar matahari terik, langsung muncul bintik-bintik yang gatalnya naudzubillah, sampai-sampai saya kalau mau traveling atau mudik ke Buton berteman dengan salep, hadeehhh

    ReplyDelete
  4. Agak mirip sama suami saya. Juga sering bengkak seperti ini tangganya. Cuma karena suami saya bukan tipe yang sakit langsung ke dokter saya hanya oleskan zambuk mbak. produksi bayer

    ReplyDelete
  5. Semoga cepat teratasi, Mbak. Saya juga alergi dingin, tapi bukan gatal-gatal. Lebih tentang saluran pernapasan. Kalau soal kulit, kayaknya sebaiknya langsung ke dokter, ya.

    ReplyDelete
  6. aku pernah dengar tentang alergi udara ini biasanya yang mengalami anak anak, aku baru tay kalau ini juga bisa terkena pada orang dewasa

    ReplyDelete
  7. Ha??? Alergi dingin kak? Wah aku baru dengar nih, iii lumayan ngeri yah. Jadi kalau misal dingin gitu langsung alergi yah? Sebaiknya konsultasi dgn dokter kak

    ReplyDelete
  8. Aku pernah gatal begini tapi kayaknya karena serangga deh. Gak enak banget emang. Aku sih cuma ditaburin bedak Herocyn.

    ReplyDelete
  9. Wah kalau lagi hamil gini nggak berani kasih saran meski hanya bedak karena juga bisa terserap ke kulit. Mendingan ke dokter aja.

    ReplyDelete
  10. Saya juga pernah mengalami mbak...saat musim dingin tiba kulit bentol-bentol merah...biasanya minum CTM sembuh...tapi kalau lagi menyusui sebaiknya konsul ke dokter aja biar tahu obatnya yang tepat.

    ReplyDelete
  11. Ya ampun, aku baru tau lho kalau alergi dingin is a real deal. Cepet ke dokter kulit, mbak. Semoga gak makin parah...

    ReplyDelete
  12. Itu kayak biduran, aku juga pernah alergi dingin sampai tebal nih kulit gatalnya nggak ketulungan. Kalau aku dibalurin tepung kanji yang dicampur garam dan asam jawa kasi airhangat dikit diratakan kemudian disapu keseluruh badan biarkan saja mengering di badan jadi ini kayak bedak dingin gitu mbak.

    ReplyDelete
  13. Ini persis kaya suami ku kak, kalau da sih ada obat dari dokter yang disarankan buat diminum pas alergi nya kambuh gitu kak, aku kurang paham sih obatnya apa, tapi biasanya begitu minum itu langsung mereda

    ReplyDelete
  14. Mamaku juga suka kaya gini nih jadi kaya bentol2 gitu melebar, mirip kaligata kalau di daerahku nyebutnya. PAkai bedak kayanya sih mbak kalau mamaku, tapi biar lebih pasti harus ke dokter aja buat pengonatannya. Cuma sebisa mungkin menghindari dingin kaya pakai baju hagat dll

    ReplyDelete
  15. Aku kalau dingiiin juga begini mba.. alergi dan jadinya gatal ya. Minum onat dan istirahat biasanya

    ReplyDelete
  16. Wah, sampe sgitunya ya. Aku paling merah-merah kalo kedinginan gitu. Tai itu pun kalo dingin banget. Di bawah 14 decel. Kalo di atas itu biasa aja.

    ReplyDelete
  17. Suamiku kalau dingin juga alergi, sampai kyk bentol biduran gtu. Tapi gk minum obat paling manid aja. Kalau anakku dulu pernah jg alergi dingin dikasi obat kyk sirup gtu ma dokternya. Tapi makin gede skrng udah jarang biduran lg pas dingin

    ReplyDelete
  18. Wah aku juga punya alergi dingin nih mba, paling ribet kalau lagi mudik terus kambuh. Soalnya di daerah oegunpegun, susah nyari obat harus turun ke kota

    ReplyDelete
  19. Oh...gini ini karena alergi ya, kak..
    Aku pernah gatel parah...dan ini hanya aku yang alami, karena orang serumah, alhamdulillah sehat.
    Tapi kepikirannya alergi bulu kucing.
    Huhuu~

    Syafakillahu, kak Ira.
    Semoga Allah mudahkan kesembuhan kak Ira.

    ReplyDelete
  20. Teman saya ada juga yang seperti itu. Kasihan sekali setiap kena udara dingin. Semoga pengobatan dengan bekam bisa sembuh ya mb

    ReplyDelete
  21. Saya kadang kalo sudah ketemu dingin pada gatal mba tapi saya oleskan saja dama minyak kayu putih nggak berani minum obat karna saya nggak auka obat juga

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca tulisan saya, jangan lupa tinggalin komennya yaa ;)